Coretan Proses Kelahiran Si Kecil

Assalamualaikum....

Petang tanggal 2 Nov 2015, aku agak keletihan dengan urusan di sekolah. Selesaikan menanda kertas soalan, laporan dan sebagainya. Usia kandungan ku 35 minggu 5 hari. Esok jadual aku pergi ke klinik untuk pemeriksaan kehamilan minggu ke 36. Aku seperti biasa berjumpa dengan pengetua untuk minta pelepasan pada 3 Nov. Hari tersebut 2 Nov, aku pulang ke rumah pukul 4.30 petang kerana hadir ke CPD di sekolah. 

Sebenarnya aku mengalami sembelit (constipation), agak kritikal juga. Pukul 6.30 petang, ada cecair keluar dari faraj ku. Cecair itu agak laju keluar tanpa rasa sakit. Apabila aku bau, ia tiada bau. Ia keluar bersama lendir. Lalu, aku buka buku diari kehamilan untuk membaca tanda-tanda hendak bersalin (walaupun sebelum ini pernah baca). Berdebar hatiku. Namun, aku menidakkan (bukan tanda bersalin). Aku fikir aku terkencing. Lalu, aku masuk ke dapur hendak masak. Aku masak nasi dahulu. Cecair itu keluar juga. 

Azan maghrib berkumandang dan aku mengambil wudu’ dan solat. Semasa solat, cecair itu keluar juga. Selesai solat, ku lihat cecair itu keluar bersama darah dan aku terus menelefon bonda ku. Aku mulai berdebar. Aku cuba untuk tenang. Namun, panggilan ku tidak berjawab. Lalu aku segera mendail kak roslinah, rakan sekerjaku. Kak Ina cakap, cecair itu adalah air ketuban. Allahuakbar. Berdebar aku. Suami ku masih belum pulang. Aku cuba bertenang dan menelefon rakan sekerja ku di aras 3 untuk membawa tuala wanita (tuala wanita ku dah disiapkan di kereta) dan membawa ku ke klinik desa. Ainon dan Hanani segera naik ke rumah ku di aras 4 dan ketika itu suami ku pulang. Suami ku terus masuk dan solat maghrib. 

Manakala, ainon dan hanani membawa ku ke klinik desa. Sampai di sana, Kak nisa (jururawat desa) meminta ku terus ke Hospital Kota Tinggi (HKT). Suami ku sampai di klinik (sedang azan isyak) dan membawa ku ke HKT. Ainon dan Hanani juga menemaniku. Berbekalkan perut yang kosong, aku meminta suamiku membeli air mineral dan roti. Aku tidak lalu makan. Berbagai-bagai perasaan menerjah. Takut, gembira dan tidak percaya kerana aku tidak menyangka air ketuban pecah awal. Sampai di HKT, nurse bertugas check laluan 3 cm. Nurse meminta membuang air besar. Alhamdulillah selesai. Cuma biasa la ada segelintir nurse yang “kurang manis” bahasanya. Aku hanya mampu bersabar, bersangka baik dan banyakkan berdoa. 

Lebih kurang pukul 9.30 pm aku masuk ke labour room. Agak sunyi. Aku cuba untuk tenang sebaiknya. Nurse yang bertugas memasukkan air ke badan melalui dua-dua belah tanganku. Mungkin untuk memberi tenaga kepada ku. Nurse tak bagi makan dah masuk bilik bersalin. Doktor buat semakan terhadap denyutan jantung anakku. Alhamdulillah baik-baik sahaja. Seorang nurse yang sungguh murni budi bahasanya meminta  aku berzikir. Zikir nabi Yunus di dalam perut ikan Nun. Aku amalkan sehingga aku bersalin. 10.30 pm, perutku mulai sakit 5 minit... 5 minit... anakku mengeras. 11.30pm aku muntah. Aku kehilangan tenaga. Perutku kosong. Allahu.... pengalaman pertama. (rakan-rakan makan dulu ya... pastikan perut ada isi....). Sungguh aku tiada daya, hanya zikir meniti bibir dan hati. Lalu aku panjatkan doa. Agar disegerakan proses bersalinku. 12.30 am, sakit sekejap-sejejap.... aku cuba menahan untuk tidak menggunakan tenaga. Rasa sakit hanya di bahagian pinggang. Alhamdulillah mungkin itu yang dikatakan nikmat bersalin. Hanya zikir yang mampu memberi tenang. 

Pukul 12.55 am, aku tidak tahan. Nurse memintaku supaya tidak meneeran, nanti aku tiada tenaga. Namun, aku membalas. Nurse saya rasa nak bersalin. Dari 3 cm ke 10 cm bukaanku. Suami ku dipanggil masuk. Saat itu, aku terasa lapang. Suami ku mengusap kepala ku. 2 kali meneran, alhamdulillah anakku lahir ke dunia tanggal 3 Nov 2015 bersamaan 21 Muharam 1437H pukul 1.06 pagi. Alhamdulillah normal. Lalu, aku meraung dengan zikrullah. Bayi diletakkan di atas dadaku. Lalu, nurse meminta suami ke mengazankan anak kami. Aku mendapat banyak juga jahitan kerana aku tidak dapat mengawal diri dari mengangkat punggung (jadi korang kene betul-betul tau... jangan angkat punggung ok...)

Alhamdulillah semua dah selesai. inshaAllah ini bukan pengalaman terakhir. Mudah-mudahan ada rezeki untuk zuriat yang lain pula. Amin. Alhamdulillah ... alhamdulillah....alhamdulillah....

Hanani dan Ainon. Mereka pulang dalam pukul 11 malam lebih kurang kerana esok kan bekerja. Kasihan mereka nak menunggu lama. Esoknya sebelum ibu dan abah membawa aku pulang ke Muar. Ainon, Hanani dan Kak Zuriati datang ziarah kami semua di HKT itu. Itu lah pertemuan akhir sebelum aku bercuti pantang di kampung. 

InshaAllah next entry saya kongsikan pengalaman mengandung pula. Semoga diberi kelapangan masa. Amin.

Comments

azizah ajis said…
Tahniah zati.. Ape pngakhiran ainon dgn hanani? Mcm trgntung di situ
azizah ajis said…
Tahniah zati.. Ape pngakhiran ainon dgn hanani? Mcm trgntung di situ

Popular posts from this blog

cikgu!...Selamat Hari Guru

Perancangan Majlis Walimah

Keluar Dari Zon Selesa