Posts

Showing posts from May, 2014

Dia Penyubur Jiwa

Image
Dia suburkan jiwa yang kontang,
Wajah manis yang mendamaikan,
Senyuman bahagia bukan kepalang,
Berkongsi memberi penuh semangat kesungguhan.

Dia memberi sinar buat diri,
Menyuluh kehidupan bererti,
Menjadikan diri insan memberi,
Dia yang sentiasa ku ingati.

Kesabaran kesungguhan sangat tinggi,
Tidak pernah ku lihat mereka alpa walau sekali,
Memberi kasih dan ilmu buat semua insani,
Dia penyuluh cahaya dari ku kecil hingga kini.

Dia yang bernama guru, cikgu, pensyarah, ustaz, ustazah, murabbi, muallim,
Seumpamanya mereka menyuluh kegelapan,
Jasa mereka buat kehidupan dalam keringat yang diperah,
Dengan izinNya syurga tertinggi sebagai balasan.

Terima kasih ku ucapkan buat mereka insan hebat,
Semoga hebatnya mereka di mata ku juga di sisi Pencipta,
Tidak terbalas jasa dalam mendidik dan merenjiskan keringat,
Sungguh ku amat merindui dan mengingati setiap satu meraka.

Ku ucapkan SELAMAT HARI GURU
Semoga kalian dirahmati dan terus dilimpahi kasih sayang Tuhan...

Nukilan  Nurul Izzati Binti Atan 16 Mei 2014 cahaya…

Kasih mu Ibu

Image
Sebuah kasih ku rasakan, Dari pelukan seorang insan bergelar ibu, Dari ku kecil hingga ku besar, Tidak pernah sekali jemu mengatur kehidupan ku.
Duhai ibu, Anak mu rindu akan belai kasih mu, Kata-kata yang terbit dari bibir mu, Menjadi kekuatan dalam setiap apa yang ku lakukan, Dari sekecil perkara hingga sebesar impian.
Ku terfikir, Dapatkah diri ku  membelas setiap pengorbanan mu, Setiap jerih perih engkau padaku, Sungguh ibu, diriku tidak mampu Kerana nilaian pengorbananmu hanya Dia yang Maha Menghitung.
Aku di sini...ibu, Sedaya upaya mendoakan kesejahteraan, kebahagiaan dirimu, Ku merintih agar Dia memberikan mu syurga, Ya syurga, syurga adalah ganjaran selayaknya buat mu ibu, Itu doa kudusku buatmu ibu.
Maaf kan ku andai perilaku dan percakapanku, Sering melukakan hatimu, Kadang kala aku terlupa, Engkau ibu ku,.. syurgaku pada kakimu, Redha Tuhan ku terletak pada redha mu, Ibu.....
Duhai insan bergelar anak, Sedarlah ibu hanya pinjaman sementara, Manfaatkan sementara dia di sini... dengan menzahirkan baha…

Rasa-rasa itu biasa

Terasa diri jemu di medan, Terasa longlai dalam melangkah, Terasa malas untuk mengorak, Terasa untuk berhenti di persimpangan, Adakah rasa itu sudah penamat.
Jalanan seorang pejuang bukan setakat rasa-rasa, Malah besar lagi ujian yang bakal ditempuh, Rasa-rasa itu biasa.. Biasa dalam proses kehidupan insan bergelar hamba Insan bergelar khalifah.
Dilantiknya kita sebagai pejuang kehidupan, Perancang kehidupan bukan biasa-biasa, Tetapi hadirnya kita untuk mencipta luar biasa, Itu perjalanan kehidupan yang penuh dengan rangka.
Rasa-rasa itu biasa, Kerana kita insan biasa, Yang mudah lupa dek pesona dunia, Rasa ingin bersenang-senang dengan masa, Nikmat masa yang tiada tolok gandingnya.
Laluilah perjalanan mu insan dengan bahagia, Dengan berpegang janji Sang Pencipta, Kerana sesungguhnya dia tidak pernah berdusta, Dalam mengurniai syurga buat sang hamba hina.
Sabar lah duhai pejuang, Kata-kata pejuang hebat, Di dunia tempat bersusah-susah, Tempat berpayah-payah.. Kerana apa... ..... ..... .... Kerana nilaian syurga i…