Rasa-rasa itu biasa

Terasa diri jemu di medan,
Terasa longlai dalam melangkah,
Terasa malas untuk mengorak,
Terasa untuk berhenti di persimpangan,
Adakah rasa itu sudah penamat.

Jalanan seorang pejuang bukan setakat rasa-rasa,
Malah besar lagi ujian yang bakal ditempuh,
Rasa-rasa itu biasa..
Biasa dalam proses kehidupan insan bergelar hamba
Insan bergelar khalifah.

Dilantiknya kita sebagai pejuang kehidupan,
Perancang kehidupan bukan biasa-biasa,
Tetapi hadirnya kita untuk mencipta luar biasa,
Itu perjalanan kehidupan yang penuh dengan rangka.

Rasa-rasa itu biasa,
Kerana kita insan biasa,
Yang mudah lupa dek pesona dunia,
Rasa ingin bersenang-senang dengan masa,
Nikmat masa yang tiada tolok gandingnya.

Laluilah perjalanan mu insan dengan bahagia,
Dengan berpegang janji Sang Pencipta,
Kerana sesungguhnya dia tidak pernah berdusta,
Dalam mengurniai syurga buat sang hamba hina.

Sabar lah duhai pejuang,
Kata-kata pejuang hebat,
Di dunia tempat bersusah-susah,
Tempat berpayah-payah..
Kerana apa...
.....
.....
....
Kerana nilaian syurga itu teramatlah bernilai..
Bukan untuk insan yang biasa-biasa..tetapi untuk insan yang luar biasa..
Allahuakbar!
Allahuakbar!
Allahuakbar!


Nurul Izzati Atan
UTM Skudai

06052014

Comments

Popular posts from this blog

cikgu!...Selamat Hari Guru

Keluar Dari Zon Selesa

Perancangan Majlis Walimah