Sunday, November 27, 2011

TanpaMu



TanpaMu Tuhan aku tidak terdaya
TanpaMu Tuhan aku tiada upaya
TanpaMu Tuhan aku bicara tiada kata
TanpaMu Tuhan langkahku tiada hala

Diri ini hilang bicara andai tanpa hadirMu
Diri ini hilang langkah andai tanpa tunjukMu
Diri ini hilang daya andai tanpa kekuatanMu
Diri ini hilang punca andai tanpa ingatanMu 
pada ku

Andai kau bergantung pada manusia, manusia itu juga bergantung pada Tuhan
Andai kau mengharap akan manusia, manusia tiada apa yang kau perlu harapkan
Andai kau fikir teman itu segalanya, teman itu juga bersandar pada Tuhan
Andai tiada kuasa yang satu itu, pasti engkau akan …akan …akan tersungkur lemah tidak terdaya

Bangkitlah wahai diri dengan kuasa yang satu
Kerana kuasa yang satu itu lah sumber kekuatanmu
Sumber yang infiniti itulah yang menciptamu
Kuasa itulah yang menggerakkan setiap kejadian pada dirimu

Hanya dengan pergantungan pada ALLAH yang satu…..

Nurul Izzati Atan
261111
R & R Pagoh

Salam Maal Hijrah 1433H......(^_^).....


marilah kita bersama meningkatkan tingkatan iman serta taqwa kepadaNYA,....

Tuesday, November 15, 2011

Duhai Hati


Sesekali hati mengeluh dengan kesusahan dan kepayahan hidup. Terasa pedih dan rapuh, sakitnya seperti tiada hati lain yang mampu mengerti. Namun tidak tersedarkah hati itu adalah ujian dari Tuhannya? Kepayahan itu sesungguhnya adalah bentuk tarbiyahNya kepada hati. Pernah hati bersyukur kerana mendapat perhatian yang sedemikian dari Tuhannya? Terlebih banyak mengaduh dari bertahmid rasanya.

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta." 
Surah Al-Ankabut ayat 2-3 "

"...dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir." 
Surah Yusuf ayat 12

Tak tersedarkah hati segala yang diberinya itu adalah nikmat; kebahagiaan adalah nikmat, sakit adalah nikmat, perit itu lebih nikmat, jika hati ingin menerima. Duhai hati, sedarlah, bukannya Tuhanmu tidak mendengar segala jerit perih, betapa pedih peritnya derita apa yang dialami, betapa segala yang hati ingin, tidak semua kan hati perolehi. 
Bukankah Dia sudah terang-terang berfirman: 

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." 
Surah Al-Baqarah ayat 216 

Nah, Tuhannya sendiri telah siap mengatur segala rencana perjalanan hidupnya hati. Mengapa harus merungut lagi dengan jalan yang ditempuh. Duri-duri dan halangan itu adalah rahmat. Redha dan pasrah, wahai hati, itulah lumrah. Tidak tersedarkah hati bahawa setiap langkah, setiap kudrat, setiap butir bicara, kerlip mata dan denyut jantung selama ini semuanya nikmat yang Tuhannya beri, Tuhannya pinjamkan. Cara apa dan bagaimana hati gunakan semua pinjaman tersebut? Setiap langkah dan kudrat digunakan untuk ke jalan kebaikankah? Setiap butir bicara hanya yang baik dan berhikmah sajakah? Kerlip mata dan sisa denyut jantung yang masih ada dimanfaatkan dengan amal ibadahkah? Tuhannya berhak mutlak ke atas hati. Kenapa hati masih perlu persoalkan mengapa ujian diturunkan? Tepuk dahi, tanya minda semula. Layakkah hati-hati ini dengan Syurga milik Allah SWT??? 


"Hai Kaumku, sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan sementara) dan sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal. Barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka dia tidak akan dibalasi melainkan sebanding dengan kejahatan itu. Dan barangsiapa mengerjakan amalan yang saleh baik laki-laki maupun perempuan sedang ia dalam keadaan beriman, maka mereka akan masuk syurga, mereka diberi rezeki di dalamnya tanpa dihisab."

 (Surah Al Mu'min ; ayat 39-40) 



Duhai hati, janganlah terkorban dengan dunia...Sesungguhnya hidup hati sebenarnya untuk mencari mati yang sempurna... 


sumber : rakanmasjid


Sunday, November 13, 2011

Didik Jadi Cerdik

Assalamualaikum….
Alhamdulillah dapat juga nak update blog,….rindu rasa nyer,…xde idea pon satu hal juga,….malas nak menaip satu hal juga….tapi gagahkan diri ini untuk berkongsi ilmu Allah…insyaAllah…...

insyaAllah ada sedikit perkongsian ilmu mengenai “DIDIK JADI CERDIK”……..sempat menonton  rancangan al-Hidayah di TV3…..penyampai bagi tajuk didik jadi cerdik ini adalah seorang ilmuan di Malaysia, Dr Rubiah  K. Hamzah,…..subhanallah lama tak mendengar ceramah dari beliau…….alhamdulillah rohku mendapat makanan dari apa yang beliau sampaikan,dan moga dapat diamalkan insyaAllah….


mungkin apa yang hendak dikongsi ini tidak sama,..hanya isi penting,…moga sahabat-sahabat semua mendapat input yang baik insyaAllah…..

~Dr. Robiah K. Hamzah~

Dr. Robiah K. Hamzah menyentuh mengenai ilmu. Ilmu yang baik adalah ilmu yang boleh membawa kita mengenal pencipta. Ilmu yang bermanfaat yang boleh menjadikan seseorang rasa kehambaan terhadap Penciptanya. Ilmu yang memberi makanan kepada jasad, roh dan juga jiwa. Ilmu yang meningkatkan lagi rasa cinta kepada Allah dan kekasih Allah, Rasulullah..


Bayangkan, setiap tenaga pengajar serta pendidik di negara ini mampu memberi ilmu yang bermanfaat ini, maka akan damailah sesebuah negara itu. Apabila seorang pelajar itu dapat melihat setiap yang yang dipelajari itu, ada Allah disitu. Sebagai contoh pergerakkan aliran darah di dalam salur darah. mana mungkin darah itu bergerak sentiasa tanpa ada sebuah kuasa Agung...

 Setiap perkara yang diajar itu mempunyai perkaitan dengan segala penciptaan Tuhan….subhanallah,…….indahnya……dengan itu, pelajar akan lihat ilmu yang dipelajari dengan sebuah skop yang luas dan bukan hanya sekadar peperiksaan semata-mata..


Perkara ini mengingatkan ku tentang seorang pensyarah yang aku kagumi iaitu Dr. Rohana Hamzah…(nama ayah Dr.Robiah sama ngan Dr.Rohana la…..hehe…adik beradik ke,….tak tahu la……)…….beliau mengajar ku subjek Perdagangan Dan Keusahawanan semasa tahun 1 dan pada tahun 3 ini…beliau mengajar Industri dan PTV…..setiap topic yang diajarkan pasti beliau kaitkan dengan penciptaan Allah disekeliling. Perkaitan antara hamba dan pencipta. Subhanallah…

.’Ya Rahman rahmatilah pensyarahku dan jadikan aku seorang pendidik yang dapat melahirkan pelajar yang cemerlang dunia dan akhirat’ . doa hati kecil ku agar aku mampu mendidik dan bukan hanya mengajar, pada suatu ari kelak. Amin. insyaAllah……

Berbalik kepada Dr. Robiah K. Hamzah, beliau banyak menyentuh kepada cara didikan ibu bapa kepada seorang anak,……mengingatkan diriku serta memberi persediaan awal kepada ku andai suatu hari nanti diriku diberi umur yang panjang menjadi ibu bapa, insyaAllah….

Didiklah dari kecil lagi konsep mengenal Tuhan dari setiap tindak takduk…..jadikan setiap sesuatu disekeliling adalah tersangat dekat kita dengan pencipta kita, Allah SWT.

Kata Dr. Robiah K. Hamzah.....

Sebelum makan, basuhlah tangan kerana tangan anegarah Allah yang perlu kita sayang serta makanan itu adalah rezeki Allah maka kita perlu hargai dan syukuri…….

Memakai kasut. Kenapa??....kerana kita sayang akan pemberian kaki dari Allah ini. Pemberian Nya hanya satu dan perlu kita syukuri dan gunakannya dengan sebaiknya menuju jalan redhaNya.

Belia berkata….didikan anak-anak dengan penuh nilai kasih sayang…persiapkan diri anda dari sekarang….perbaiki diri menjadi yang lebih baik……sekiranya kita menjadi pendidik, didiklah kejalan redhaNya…menjadi pekerja, pekerja yang menjalankan amanah & tanggungjawab dengan cemerlang, menjadi isteri…isteri yang solehah, menjadi ibu…ibu yang berjaya mendidik anaknya mengenal Allah.


Akhir sekali, iaitu mengajar anak-anak akan kalimah syahadah. Bukan hanya sekadar menyebut tetapi mengetahui makna…..bukan sahaja mengetahui makna tetapi serapkannya kedalam jiwa, roh agar ia dilahirkan secara perlakuan


…Tanya lah diri kita,..dimana letaknya kalimah syahadah kita,..pada lafaznya, maknanya atau ada di dalam roh kita atau juga dimana-mana.


Moga coretanku ini memberi sedikit ilmu kepada semua,….dan dimanfaatkannya kelak,.. Moga diri ini serta bakal-bakal pendidik / pengajar berusaha untuk menyampaikan ilmu yang membawa kecemerlangan di dunia dan akhirat.
insyaAllah.
amin…..
Ya Rahman, ampunilah dosa hamba…pimpinlah hamba kejalan redhaMu….amin Ya Rab…..

Perjuangan

Bismillah... Semasa perjalananku ke universiti, sempat aku mendengar bicara seorang ilmuan. Tokoh Maulidur Rasul Peringkat Kebangsaan 20...