Di Langit ada Cinta

Assalamualaikum...
entry kali ini,..ana nak berkongsi tentang cinta Allah,....ana copy dari blog http://nahdahmuslim.blogspot.com 


Bismillahirahmanirrahim…
Sunyi sepi rasanya hari ini, terasa tenang menyelinap masuk kedalam hati. Muhasabah…muhasabah…muhasabah… dalam diri ada cinta…tapi cinta siapa???
Ku tercari-cari siapa ingin ku berikan cinta ini… memori-memori silam mengajar diriku akan cinta. Hari ini aku berjalan-berjalan menelurusi lorong-lorong taman di sekitar tempat ku menimba ilmu dibumi yang penuh barakah dan sarat dengan ilmu itu.
Ku terpandang sekawan burung yang bebas berterbangan mencari sesuap makanan di pagi-pagi hari. Oh… alangkah indahnya hidup mereka, tiada bebanan yang perlu ditanggung seperti diriku yang menanggung taklifah di atas muka bumi ini.
"Kalau sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan ketakutannya kepada Allah. Dan perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir ". surah al Hasyr:21
Allah… Allah…Allah… diriku menghampiri sebatang pohon yang daunnya kian layu berguguran… tiba-tiba hatiku terasa sebak memikirkannya. Aku menangis bukan kerana ianya semakin layu berguguran tetapi aku menangisi akan diriku yang dipertanggujawabkan memakmurkan bumi Allah ini.
Tapi apa sumbangan yang telah aku berikan, aku lalai ya Allah… aku terfikir bagaimanakah nasibku nanti diakhirat kelak, adakah iman ku sekarang ini berguguran seperti gugurnya daun-daun dari pepohonan itu, yang semakin hari semakin mengering dan jatuh bertaburan ditiup angin dan mengikut tanpa hala tuju.
Angin pagi menampar-nampar pipiku dengan lembut dan mendamaikan hati, aku terus merenung akan pohon itu memikirkan apakah nasib pohon itu setelah keguguran semua daun dari rantingnya. Ya Allah kematian itu semakin hari semakin menghampiri akan diriku ibarat pohon itu.

Tiba-tiba ada seorang anak kecil menghampiriku. Dia mengelarkan diriku abang… abang tengok apa? Aku menjawab…”xd apa-apa dik” adik tu bertanya kembali, tapi kenapa mata abang merah? Lagi tadi adik Nampak abang asyik tengok pokok tu je? Aku lantas menjawab, agak-agak adiklah… setelah pokok tu mati, agak-agaknya apa yang orang akan buat? Kanak-kanak itu terus menjawab... kan dia masih boleh dibuat kayu api…


Allah..Allah…subhanallah adik… Allah…aku terpana sebentar mendengar jawapan kanak-kanak itu tadi, aku terus memangkunya di bawah pohon yang semakin menghampiri kematian tadi, dan aku menceritakan serba sedikit kemanisan mengenal Allah melalui kejadian alam dengan kehidupan kita seharian.

Adik nak dengar citer tak? Adik itu hanya mengangguk sahaja… adik… kalau kita lihat pokok itu tadi kalau dia mati, masih lagi memberi manfaat kepada orang lain walaupun dia sudah tidak bernyawa lagi. Tapi adakah kita boleh menjadi seperti pokok itu? Yang mana sudah mati pun masih berguna dan diharapkan orang lagi. Bila dibakar ia menjadi abu dan abu itu pula akan menjadi baja kepada tumbuhan disekelilingnya.
Begitulah perumpamaan hidup kita didunia ini. Apakah sumbangan kita pada perjuangan agama ini? Adakah kita mampu menandingi kehidupan seperti pohon itu tadi? Yang mana setiap hidupnya dihabiskan dengan menurut perintah dan berjasa kepada Allah.
Tetapi kita?
Apa yang kita lakukan dalam hidup ini?
Kemana sisa-sisa hidup kita perhabiskan?
Berapa banyak langkah kita dalam menegakkan perjuangan? Fikir-fikirkanlah…
Yang semakin hari semakin kelam dinikmati kecintaaan kepada dunia, seringkali mengeluh dengan ujian yang kecil tidak seberapa, yang selalu alpa dengan kelalaian dunia, yang selalu setia dengan arena kehidupan nafsunya, yang sentiasa merungut tidak kira dek masa…astagfirullah…astagfirullah… astagfirullah…
Aku bangun dan terus berjalan menikmati suasana alam, beriteraksi dengan alam itu indah…banyak perkara yang dapat ku pelajari dengan menghayati kehidupan-kehidupan makhlik ciptaan Allah… dan benarlah kata-kata Allah yang berbunyi…
Sesungguhnya dalam penciptaan langit langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal. (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Rabb kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka”. Surah ali imran:190-191
Subhanallah… begitu hebat ciptaan Allah…tika keseorangan juga Allah memberikan ku teman iaitu berteman dengan alam yang mana lagi mudah untuk kita mengingati Allah kerana mereka tidak pernah ingkar walaupun sejenak…
Akhir kalam buat ingatan diri ini dan teman semua serta pembaca blog ini
USAHLAH BIMBANG JIKA DIRI KITA
TIDAK DIHARGAI
AKAN TETAPI KITA PERLU BIMBANG JIKA DIRI KITA
TIDAK BERHARGA LAGI…
Wallahua’lam…

p/s: semoga kita sentiasa bermuhasabah diri ini untuk menjadi hamba Allah yang terbaik insyaAllah......terima kasih buat NAHDAHMUSLIM

Comments

Popular posts from this blog

cikgu!...Selamat Hari Guru

Keluar Dari Zon Selesa

Perancangan Majlis Walimah