Wednesday, December 8, 2010

KliNik keSiHaTan,..

Bismillahirrahmanirrahim,……

Assalamualaikum….

Pada entry kali nie ana nak berkongsi mengenai pengalaman ataupun pendapat ana, dari apa yang ana perhatikan,….sebagai iktabar kepada kita semua insyaAllah,…….baru-baru nie ana menemani ibu ke klinik kesihatan,…..awal juga la sampai ketika itu,…kelihatan warga tua, muda pelbagai bangsa,……..mereka kelihatan menunggu giliran masing-masing,…ada yang termenung, senyum, muram dan lain-lain,…….macam-macam gelagat masyarakat yang boleh kita lihat disekililing untuk dijadikan iktibar serta bermuhasabah,…….

PERTAMA

Ana berjumpa dengan jiran sekampung ana,…ana agak terperanjat melihat makcik Y,…rupanya beliau sudah tiada kaki sebelah,..kaki makcik Y sudah dipotong akibat menyakit kencing manis yang dihidapinya,…dan sekarang penglihatannya pula makin kabur,..sebelah mata nya sudah tidak boleh melihat dan sebelah lagi hanya nampak bayang-bayang,…..makcik Y ditemani oleh suaminya,……ana akui ana kurang mengambil berat mengenai jiran kerana jarang berada di kampung kecuali cuti,..tetapi itu bukan alasan untuk kita tidak mengambil tahu akan jiran kita,….betul tak??.......ada 2 perkara yang boleh dilihat iaitu kehilangan nikmat yang Allah kurniakan dan pengorbanan seorang suami,……..ana memperingatkan diri ini dan sahabat semua,….kita perlulah beringat 5 perkara sebelum 5 perkara….

1. Nikmat sihat sebelum sakit
2. Nikmat masa muda sebelum masa tua
3. Nikmat lapang sebelum sempit
4. Nikmat kaya sebelum miskin
5. Nikmat hidup sebelum mati

Adakah kita telah menggunakannya dengan sebaiknya,…sedarilah wahai diri,….kemudian, ana terharu melihat pengorbanan seorang suami,..subhanallah….ana juga dapat melihat seorang anak muda menyorong bapanya yang sakit(uzur),…..jadilah kita anak-anak yang soleh insyaAllah…..akhir sekali adab-adab berjiran,…..jangan lah kita hidup seperti katak di bawah tempurung,……dalam Islam juga sangat menitik berat akan adab-adab berjiran…….


KEDUA

Ada seorang pekerja di klinik kesihatan itu yang menjaga di bahagian ubat-ubatan,….dia sedang memahami tulisan doktor (arahan) untuk memberi ubat kepada pesakit….pesakit itu warga tua dan pekerja itu seorang wanita……situasi yang berlaku adalah warga tua itu menyatakan perkara berbeza dengan apa yang ditulis pada arahan doktor di buku kesihatannya………pekerja wanita itu mengambil masa juga untuk menerangkan kepada warga tua itu,…dia menerangkan dengan nada suara yang agak tinggi (hampir seluruh klinik dengar,..klinik kesihatan tak besar sangat), tidak senyum pun…apa yang ana nak sampaikan ,..ini hanya pandangan ana…..seharusnya pekerja wanita itu perlu menggunakan nada yang rendah dan mudah difahami mungkin tahap pemahaman warga tua sudah kurang berbanding orang muda……mungkin juga warga tua itu kurang tahap pendengarannya,… erm,…bergantung pada situasi,.. namun berbudi bahasa jangan pula diketepikan dan perlulah senyum,…dengan senyuman, pada hemat ana penyampaian akan menjadi lebih mudah dan mesra pelanggan,…..bukankah senyuman itu suatu sedekah yang mudah………..(^_^)..


p/s : mungkin pandangan sahabat semua berbeza,…..dipersilakan komen agar kita bersama memperingatkan antara satu sama lain….insyaAllah…………


No comments:

Perjuangan

Bismillah... Semasa perjalananku ke universiti, sempat aku mendengar bicara seorang ilmuan. Tokoh Maulidur Rasul Peringkat Kebangsaan 20...