Langkah Tercipta

Aku telah melontarkan kehidupanku,
Ke dalam jurang tanggungjawab,jurang amanah,
Ini yang harus ku pikul,
Bukan aku hendak mengeluh,
Bukan pula aku menyesal,
Kerana ia adalah sebuah jalan yang aku pilih sendiri,
Berlandaskan bisikan hati daripada Ilahi.

Aku insan biasa,
Yang tidak punya apa-apa,
Mengharungi hidup yang penuh badai,
Berbekalkan kudrat Ilahi,
Yang sangat aku dambakan.

Aku mulai berfikir,
Benarkah langkah yang kupilih ini,
Apa yang terjadi sekiranya ‘pointer’ ku jatuh,
Apa yang berlaku andai tiada lagi keikhlasan di hati ini,
Wajarkah aku tersungkur,
Adakah harusku mengalah dan terus alpa,
Aku harapkan bimbingan dariNya,
Serta taufik dan hidayah sepanjang danau yang ku lalui.

Aku sedar keikhlasan yang dinilai,
Zikrullah adalah makananku,
Kebergantungan pada Ilahi dari hati,
Agar amal ini menjadi bahagian yang akan ku bawa ke sana kelak,
Keampunan yang kuharapkan,
Andai tersilap langkah.

Aku percaya akan kuasa Ilahi,
InsyaAllah,dalam badai,
Laluan yang ku tempuh,
Akan ada lingkaran pelangi yang indah,
Disebalik cabang-cabang liku yang tajam.

Rayuku kepada Ilahi,
Bimbinglah diri ini kejalan redhaMu,
Jangan biarkan diri ini mengalah,berputus asa,
Lemah dan alpa,
Percaya dan yakinlah pada kehendakNya,
Yang Maha Agung,
PertolonganNya sentiasa mengiringi kita,
AMIN.

Comments

Popular posts from this blog

Keluar Dari Zon Selesa

cikgu!...Selamat Hari Guru

Brooch Dari Kain Felt